Beranda Kesehatan Buleleng gencarkan sosialisasi pencegahan meningitis babi

Buleleng gencarkan sosialisasi pencegahan meningitis babi

185
0
BERBAGI

Singaraja (ANTARA News) – Pemerintah Kabupaten Buleleng, Bali, terus menggencarkan sosialisasi pencegahan penyebaran penyakit “meningitis streptococcus suis” (MSS) atau meningitis babi yang sempat meresahkan masyarakat di daerah itu.

“Kami segera bergerak cepat karena kasus meningitis babi pernah terjadi di wilayah Desa Bukti, Kecamatan Kubutambahan,” kata Wakil Bupati Buleleng, I Nyoman Sutjidra di Singaraja, Bali, Senin.

Ia mengatakan, pihaknya sudah secara langsung mengintruksikan dinas yang menaungi masalah peternakan dan kesehatan menyosialisasikan pencegahan terhadap MSS yang penularannya akibat makanan babi mentah.

Ia menambahkan, pihaknya pun telah melakukan pengamatan termasuk dengan MSS yang terjadi di Desa Bukti sebanyak dua kasus itu yang dinilai masih bersifat lokal.

Sutjidra lebih lanjut mengungkapkan, sosialisasi pada dasarnya mengimbau kepada masyarakat agar menjaga ternak dengan baik dan bagi pedagang makanan olahan babi agar mengutakan higenisitas dari makanan yang dimasak.

“Dominan kasus MSS karena makanan yang dihidangkan tersebut setengah matang. Faktanya adalah apabila makanan dimasak dengan cara yang benar dan matang 100 persen, tentu kuman-kumannya akan mati,” papar dia.

Pihaknya pun mengimbau kepada para pedagang daging babi dan masyarakat untuk berhati-hati dengan tetap mengolah daging babi dengan baik dan benar dan utamakan kesehatan.

“Semuanya agar terhindar dari penularan bakteri akut zoonosis penyebab meningitis streptococcus suis yang penularannya dari babi ke manusia melalui makanan babi mentah,” kata Sutjidra yang juga seorang dokter tersebut.

Editor: B Kunto Wibisono

COPYRIGHT © ANTARA 2017