Beranda Nasional Sambutan Presiden Joko Widodo pada Silaturahmi dengan Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) dan Perkumpulan Penggilingan...

Sambutan Presiden Joko Widodo pada Silaturahmi dengan Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) dan Perkumpulan Penggilingan Padi dan Pengusaha Beras Indonesia (Perpadi) se-Jawa Tengah, 3 April 2019, di Gedung Olahraga (GOR) Diponegoro Sragen, Kabupaten Sragen, Provinsi Jawa Tengah

69
0
BERBAGI

Oleh: Humas ; Diposkan pada: 18 Apr 2019 ; 437 Views Kategori: Transkrip Pidato


Logo-Pidato2Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Selamat pagi,
Salam sejahtera bagi kita semuanya.

Yang saya hormati Pak Sekretaris Kabinet beserta Pimpinan dan Anggota DPR RI yang hadir,
Yang saya hormati Bapak Gubernur Provinsi Jawa Tengah beserta Ibu, Pak Pangdam, Pak Kapolda beserta Ibu,
Yang saya hormati Ibu Bupati Kabupaten Sragen beserta seluruh warga Sragen, khususnya para petani, Perpadi, Gapoktan, penjual pupuk, kepala desa yang hadir,
Bapak-Ibu tamu undangan yang berbahagia.

Tadi Ibu Bupati menyampaikan kepada kita semuanya, katanya saya mau diberi suvenir beras, tapi enggak jadi. Kalau memberi saya suvenir beras itu jangan hanya sekilo, kirim saja seratus truk ke Istana, asal berasnya enak enggak apa-apa, saya bayar. Tapi dipilihkan beras yang dari Sragen.

Pertama-tama pada pagi hari ini, saya menyampaikan apa adanya, sangat berbahagia sekali, sangat senang sekali bisa hadir di Sragen ini dan bertemu dengan Bapak, Ibu, Saudara-saudara sekalian yang saya lihat juga cerah ceria.

Jadi di sini tadi sudah disampaikan oleh Bu Bupati ada pedagang berasnya. Ada Perpadinya, ini urusan penggilingan padi. Ada penjual pupuknya, ada? Mana yang menjual pupuk? Yang jualan pupuk mana? Ini, ini, ini, itu iya. Bulognya juga ada, bulog. Dalangnya juga ada, dalang juga ada, Pak Mantep juga hadir di sini. Pak Kirun juga ada. Petani jelas banyak.

Saya ingin menyampaikan, satu, pertama, pentingnya kita memodernisasi penggilingan kita. Penggilingan, siapa yang punya penggilingan di sini? Yang memiliki penggilingan coba tunjuk jari!  Ada petani? Petani mana petani, petani? Sebentar. Petani tulen lho nggih. Ini iya yang biru itu nggih maju. Dari tadi kelihatannya semangat banget, sini maju. Penjual pupuk mana penjual pupuk, penjual pupuk? Nggih semangat ini tadi, meloncat sampai tunjuk jari sampai meloncat.

Sekarang coba dikenalkan dulu, sinten.

Dialog Presiden Republik Indonesia dengan Perwakilan Peserta Silaturahmi

Endang
Bu Endang.

Presiden Republik Indonesia
Saking pundi Bu Endang?

Endang
Saking Jenar, Sragen.

Presiden Republik Indonesia
Bu Endang dari Jenar, Sragen, nggih. Jenengan kagungan penggilingan?

Endang
Gadah, Pak.

Presiden Republik Indonesia
Sudah sejak tahun kapan? Sudah berapa tahun?

Endang
2001.

Presiden Republik Indonesia
Berarti sudah delapan belas tahun. Terus itu penggilingan itu hanya penggilingan saja atau ada pengeringan, ada pengemasan?

Endang
Pengeringane masih manual. Maksude jemuran biasa.

Presiden Republik Indonesia
Oh, jadi tetap dijemur biasa nggih, manual?

Endang
Iya.

Presiden Republik Indonesia
Ini perlu saya ingatkan pemilik-pemilik penggilingan. Sekarang ini sudah zamannya zaman modern gitu lho. Dari saya kecil saya di desa, sampai sekarang saya lihat, kalau habis panen pasti dijereng teng dalan-dalan, nggih boten? Dijereng teng pelataran, nggih boten? Ini harus diubah. Penggilingan harus memiliki dryer. Kenapa enggak beli dryer?

Endang
Dereng enten dana, Pak Presiden.

Presiden Republik Indonesia
Nggih. Dereng enten dana. Kenapa enggak cari di bank?

Endang
Bapak untuk modal saja sudah dari bank, apalagi untuk itu Pak. Maka dari itu minta dari Pak Presiden, minta dibantu, Pak.

Presiden Republik Indonesia
Wah repot niki mintanya ke saya. Ya kalau satu orang enggak apa-apa. Kalau dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Pulau Rote minta semua gimana coba bayangkan, nggih boten?

Endang
Cukup sing dari Jenar Bu Endang dulu, Pak.

Presiden Republik Indonesia
Nggih, nggih. Jadi dryer-nya belum ada?

Endang
Belum.

Presiden Republik Indonesia
Mesin untuk kemasan belum ada?

Endang
Belum, masih manual semua.

Presiden Republik Indonesia
Mboten, ngeten lho, ini kalau beli dryer nggih, beli dryer, saya enggak tahu harganya berapa, yang mau dibeli kapasitasnya berapa, itu kan kalau ngambil pinjaman dari bank, jasanya itu kan bisa ngangsur teng bank. Saget boten ngoten?

Endang
Sakjane nggih, Pak. Tapi masih takut. Wong uangnya saja untuk beli gabah sudah dari bank, apalagi beli dryer dari bank. Mumet Pak.

Presiden Republik Indonesia
Mumet nggih, mumet mumet mumet, nggih.

Presiden Republik Indonesia
Sekarang urusan petani nggih. Panjenengan kagungan sabin berapa hektare? Berapa meter persegi? Berapa patok?

Panio
Satu hektare.

Presiden Republik Indonesia
Satu hektare. Satu hektare, wonten pundi? Pak sinten?

Panio
Pak Panio dari Pilangsari, Ngrampal.

Presiden Republik Indonesia
Pak Panio dari Ngrampal, nggih. Satu hektare gede banget, nggih. Satu hektare itu sekarang dapat keluar berapa ton?

Panio
Yang saya alami kemarin itu 9,5 ton.

Presiden Republik Indonesia
9,5 ton? Oh, gede banget dong itu.

Panio
Iya Pak. Saya memakai pupuk tambahan, karena pupuk subsidi itu kurang. Jatah pupuk subsidi itu kurang. Sehingga kami memakai pupuk tambahan sehingga bisa menghasilkan hasil yang lebih, sehingga bisa 9,5 ton per hektare.

Presiden Republik Indonesia
9,5 ton itu kalau diduitkan berapa nggih?

Panio
Kemarin itu per kuintal itu Rp500.000 per kuintal.

Presiden Republik Indonesia
Berarti per kilo sudah Rp5.000 nggih? Tinggi banget, nggih, nggih, nggih, nggih. Rp5.000. Itu dijual langsung ke pedagang atau dijual langsung ke Bulog?

Panio
Kami panen sendiri memakai mesin potong. Sehingga sewa mesin potong setelah itu kami baru mengundang penjual gabah ditimbang di tempat, dibayar di tempat situ Pak.

Presiden Republik Indonesia
Oh ngoten, nggih, nggih. Berarti berapa itu? Berarti 9,5 kali?

Panio
Rp500.000 per kuintal.

Presiden Republik Indonesia
Rp500.000, jatuh berapa itu?

Panio
Ya kalau enggak pakai kalkulator lali Pak.

Presiden Republik Indonesia
Berapa? Rp45 juta nggih, Rp45 juta kurang lebih. Rp47,5 juta, nggih. Rp47,5 juta. Itu ongkos produksi satu hektare pinten?

Panio
Ongkos biaya garap bersih itu satu patok itu Rp5 juta, berarti kali tiga, lima belas.

Presiden Republik Indonesia
Lima belas. Oh, berarti sisanya masih Rp32,5 juta, nggih.

Panio
Itu menunggu selama empat bulan, Pak.

Presiden Republik Indonesia
Nggih ngertos. Masak ditanam langsung dipanen, ya ngertos lah. Ada yang tiga bulan, ada yang tiga setengah bulan, ada yang empat bulan, betul tahu. Ngeten lho, saya mau berpikir kalau empat bulan nggih panjenengan dapat Rp32,5 juta artinya sebulannya dibagi empat. Nggih mboten? Rp8 juta lho, nggih Rp8 juta. Nggih, mpun. Gaji bupati niku Rp5 juta, gaji bupati Rp5 juta, panjenengan dapat Rp8 juta, ageng panjenengan ngoten pripun. Disyukuri ngoten lho. Nggih.

Berarti urusan pupuk masih kurang?

Panio
Masih kurang Pak.

Presiden Republik Indonesia
Nggih mpun. Sekarang tanya penjual pupuk, sudah.

Namanya?

Slamet Riyadi
Nama saya Slamet Riyadi Pak, dari Kecamatan Sumberlawang.

Presiden Republik Indonesia
Pak Slamet Supriyadi saking Sumberlawang.  Panjenengan jual pupuk subsidi atau yang komersial?

Slamet Riyadi
Subsidi Pak. Tapi ada juga yang nonsubsidi.

Presiden Republik Indonesia
Yang nonsubsidi, yang komersial nggih. Yang subsidi selalu habis atau masih ada stok terus?

Slamet Riyadi
Kelihatannya selalu kurang terus, Pak.

Presiden Republik Indonesia
Selalu kurang? Pasti selalu kurang, nggih.

Slamet Riyadi
Iya. Itu saya juga dapat titipan dari para petani pada mengeluh kekurangan pupuk. Terutama untuk musim ini Pak, jatahnya dikurangi hampir sepertiga.

Presiden Republik Indonesia
Karena apa?

Slamet Riyadi
Kurang tahu, pokoknya jatah…

Presiden Republik Indonesia
Ya masa enggak tanya. Kenapa hanya dikirim sepertiga?

Slamet Riyadi
Pokoknya keseluruhan gitu Pak.

Presiden Republik Indonesia
Karena gini lho, kalau saya tanya ke produsen pupuknya, “melimpah Pak, melimpah minta berapa kita beri.” Begitu tanya ke penjual pupuk, “kurang Pak.” Tanya ke petani lagi, “kurang Pak.” Ini yang benar yang mana?

Slamet Riyadi
Betul Pak, betul. Betul itu Pak.

Presiden Republik Indonesia
Betul itu betul yang mana?

Slamet Riyadi
Yang kurang.

Presiden Republik Indonesia
Oh, yang kurang. Nggih, nggih, nggih.

Slamet Riyadi
Pak, maaf Pak. Saya itu langsung berhubungan dengan petani. Berhadap-hadapan langsung. Itu sudah tiap hari pasti menerima protes, omelan dari petani karena kurang.

Presiden Republik Indonesia
Karena kurang? Oke nangkep, nangkep, nangkep. Kenapa petani tidak beli yang nonsubsidi?

Slamet Riyadi
Mahal.

Presiden Republik Indonesia
Mahal. Kalau yang subsidi berapa harganya?

Slamet Riyadi
Urea itu lima puluh kilogram, Rp90.000 Pak.

Presiden Republik Indonesia
Rp90.000, lima puluh kilogram. Kalau yang nonsubsidi?

Slamet Riyadi
Kalau nonsubsidi itu ada kemasan sepuluh kilogram, itu saja Rp60.000, sepuluh kilogram. Berarti kalau dikalikan lima itu kan Rp300.000 Pak.

Presiden Republik Indonesia
Rp300.000. Yang ini tadi Rp90.000. Oh nggih, tebih nggih, tebih, tebih, tebih, nggih.

Slamet Riyadi
Tapi saya enggak kurang-kurang menjelaskan ke petani Pak. Pemerintah sudah ngasih subsidi ke petani itu banyak banget. Contohnya ya itu tadi, salah satunya pupuk urea itu Pak.

Presiden Republik Indonesia
Iya. Ya, memang kalau harganya terpaut sangat jauh seperti itu ya larinya pasti semuanya ingin beli yang subsidi, nggih.

Jadi Bapak-Ibu sekalian,
Saya ingin menawarkan kepada Perpadi. Ini kan kita sudah bertahun-tahun yang namanya menjemur padi di jalan, di pelataran itu sudah berpuluh-puluh tahun. Masak kita enggak ingin berubah sih. Jadi tolong Perpadi, ini Pak Ketua Perpadi ada, jadi nanti akan saya atur setelah 17 April untuk bertemu dengan bank agar ada pinjaman bank, sehingga seluruh penggilingan padi ini memiliki dryer. Ini penting sekali. Bukan hanya untuk urusan padi, tapi urusan jagung juga bermasalah. Kualitasnya turun gara-gara apa? Hanya dijemur, tidak masuk ke dryer. Ini sudah kita alami bertahun-tahun masa mau kita terus-teruskan. Ini zamannya sudah modern kayak gini penggilingan ada dryer-nya sehingga setiap saat hujan kayak apapun, yang namanya gabah, yang namanya jagung itu bisa masuk ke mesin pengering. Setuju mboten? Yang setuju tunjuk jari! Nggih, berarti setuju semuanya. Nggih.

Yang kedua juga mesin kemasan. Kalau bisa juga yang namanya di penggilingan padi juga ada mesin kemasannya. Penting sekali. Sehingga keluar dari mesin itu sudah dalam bentuk kemasan-kemasan yang siap dijual atau siap dipakai sendiri. Mesin kemasan juga enggak mahal kok, untuk packaging itu enggak mahal. Jadi semuanya nanti ada tulisan semuanya di Sragen. Misalnya ada diberi merk apa, dari kecamatan mana diberi merk apa. Merknya biar muncul, Sragennya biar muncul. Setuju mboten? Setiap penggilingan padi ada mesin packaging/kemasan, setuju mboten? Yang setuju tunjuk jari. Setuju semua, nggih mpun.

Baiklah Bapak-Ibu sekalian,
Kita ini ke depan menghadapi sebuah perubahan dunia, perubahan global yang sangat cepat sekali. Kalau kita tidak mengikuti, tidak mengubah diri dari yang pola-pola lama ke pola-pola yang baru, kita ditinggal negara-negara lain. Jangan sampai kita ini kalah, kita ini negara besar. Masa kita kalah dengan tetangga kita urusan ekspor, urusan investasi. Kalah dengan Malaysia, kalah dengan Singapura, kalah dengan Filipina, kalah dengan Thailand, kalah dengan Vietnam. Kalau kita diam tidak mau mengubah, bisa kalah dengan Laos, kalah dengan Kamboja nanti.

Sekali lagi, negara kita ini negara besar. Penduduk kita sekarang sudah 269 juta. Dan kita dianugerahi oleh Allah berbeda-beda, berbeda suku, berbeda agama, berbeda adat, berbeda tradisi, berbeda budaya, berbeda-beda. Tapi kita tetap terus menjaga dan merawat persatuan kita, menjaga dan merawat kerukunan kita, menjaga dan merawat persaudaraan kita sebagai saudara sebangsa dan setanah air.

Saya rasa itu yang bisa saya sampaikan pada kesempatan yang baik ini. Sekali lagi, nanti setelah tanggal 17 April saya ingin mengajak Perpadi, pupuk, Gapoktan, akan saya undang ke Istana. Berbicara dengan Bulog, berbicara khusus masalah padi, beras, pupuk, mesin pengering, mesin penggilingan, mesin packaging, khusus. Sehingga betul-betul kita berubah semuanya. Setuju mboten? Yang setuju tunjuk jari! Nggih mpun, setuju sedanten berarti.

Baiklah, saya rasa itu yang bisa saya sampaikan pada kesempatan yang baik ini. Saya sangat menghargai pertemuan pagi hari ini di Sragen. Terima kasih Bu Bupati yang telah dengan Perpadi, dengan Gapoktan menyiapkan acara yang sangat bagus pada pagi hari ini.

Saya tutup.
Terima kasih.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.